Fakta Seputar Olahraga yang Mampu Menurunkan Risiko Demensia

Fakta Seputar Olahraga yang Mampu Menurunkan Risiko Demensia

Fakta Seputar Olahraga yang Mampu Menurunkan Risiko Demensia – Olahraga sangat bermanfaat bagi kesehatan tubuh. Dengan berolahraga metabolisme tubuh menjadi lancar sehingga distribusi dan penyerapan nutrisi dalam tubuh menjadi lebih efektif dan efisien. Kombinasi diet, olahraga dan tidur merupakan kunci yang penting untuk kesehatan total. Oleh karena itulah olahraga sangat digemari banyak orang.

Dengan berolahraga rutin, secara tidak langsung tubuh juga akan memiliki kondisi yang lebih prima serta ideal dibandingkan sebelumnya. Pikiran jauh lebih tenang, dan diri menjadi jauh lebih produktif. Demensia adalah gangguan fungsi kognitif yang umum menyerang kelompok lansia. Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), saat ini, ada 55 juta penduduk dunia yang terserang demensia dan penambahan 10 juta kasus tiap tahunnya.

Jenis demensia yang paling umum adalah penyakit Alzheimer. Umum ditandai dengan kepikunan, tak ada obat untuk demensia. Namun, demensia bukan berarti bagian dari penuaan. Pola hidup aktif dan sehat bisa mengurangi risiko perkembangan demensia di usia senja. Salah satunya dengan olahraga. Meski ringan sekalipun, olahraga ternyata bisa menghambat perkembangan demensia.

1. Penelitian melibatkan lebih dari 60.000 partisipan lansia
Olahraga yang Ringan sekalipun Mampu Turunkan Risiko Demensia

Sebuah studi bertajuk “Association of Physical Activity Level With Risk of Dementia in a Nationwide Cohort in Korea” di Korea Selatan yang dimuat dalam jurnal JAMA Network Open mencari tahu apakah olahraga dengan intensitas ringan sekali pun bisa bermanfaat untuk demensia. Mengumpulkan data dari Korean National Health Insurance Service pada Januari 2009–Desember 2012, studi ini mendapatkan 62.286 partisipan lansia berusia 65 tahun ke atas.

Para peneliti memantau mereka selama setahun sampai Desember 2013, dan menyelesaikan analisis data dari Juli 2020–Januari 2021. Partisipan mencatat tingkat aktivitas fisik di masa awal studi dengan kuesioner. Lalu, para peneliti memantau frekuensi, intensitas, dan durasi aktivitas fisik untuk menghitung total energi yang dihabiskan. Dihitung dengan metabolic equivalent–minutes per week (MET-min/wk), para peneliti membagi para partisipan ke dalam empat kelompok:

  • Pasif (0 MET-min/wk)
  • Sedikit aktif (1-499 MET-min/wk)
  • Aktif (500-999 MET-min/wk)
  • Sangat aktif (≥1000 MET-min/wk)
2. Hasil: olahraga dengan intensitas ringan pun tetap bermanfaat
Olahraga yang Ringan sekalipun Mampu Turunkan Risiko Demensia

Dalam penelitian tersebut, para peneliti mencatat kalau aktivitas fisik dengan intensitas aktif amat disarankan. Akan tetapi, bagaimana dengan lansia yang beraktivitas fisik dengan intensitas sedikit aktif? Setelah masa pemantauan selama 42 bulan, para peneliti mencatat 6 persen dari 62.286 partisipan mengalami demensia.

Dibanding kelompok pasif, mereka yang sedikit aktif saja diuntungkan dengan pengurangan risiko demensia hingga 10 persen. Angka tersebut lebih tinggi pada partisipan di kelompok aktif dan sangat aktif dengan pengurangan risiko demensia masing-masing 20 dan 28 persen.

“Pada studi ini, kami ingin menekankan bahwa aktivitas fisik intensitas ringan pun bisa mengurangi risiko demensia dibanding gaya hidup sedenter,” ujar Dr. Boyoung Joung dari Yonsei University College of Medicine dan salah satu peneliti di penelitian tersebut.

Oleh karena itu, jika lansia tidak bisa berolahraga dengan intensitas sedang ke berat karena komorbiditasnya, intensitas ringan pun tidak masalah. Boyoung menambahkan bahwa aktivitas fisik dapat meningkatkan kondisi metabolisme, vaskular, dan sel sehingga menurunkan risiko demensia.

3. Namun, belum bisa dikatakan sebagai bukti konkret
Olahraga yang Ringan sekalipun Mampu Turunkan Risiko Demensia

Sementara studi ini terlihat membuktikan manfaat olahraga intensitas ringan terhadap demensia, studi ini masih bersifat observasi. Dengan kata lain, hasil studi ini tidak bisa ditafsirkan sebagai bukti konkret bahwa aktivitas fisik ringan memang dapat mengurangi risiko demensia.

Pertanyaannya, bagaimana olahraga intensitas ringan bisa menolong mengurangi risiko demensia? Di satu sisi, beberapa ahli menduga masalah lainnya adalah bahwa pasien demensia lebih sedikit berolahraga. Salah satu kemungkinannya adalah bahwa olahraga intensitas ringan dapat meningkatkan kesehatan vaskular dan fungsi imun.

Selain itu, kemungkinan besar, ada beberapa faktor yang terlewat dalam penelitian ini. Akan tetapi, penjelasan biologis akan manfaat olahraga pada risiko demensia terletak pada perlindungan neuron, peningkatan metabolisme untuk mengurangi penuaan sel, dan plastisitas otak.

4. Penyakit Alzheimer dan demensia vaskular?
Olahraga yang Ringan sekalipun Mampu Turunkan Risiko Demensia

Penelitian di Korea Selatan ini juga membuktikan pentingnya pencegahan faktor risiko demensia karena pada dasarnya, sepertiga kasus demensia dapat dicegah dengan mengubah gaya hidup. Selain itu, penelitian ini menyatakan bahwa olahraga mencegah penyakit Alzheimer lebih baik daripada demensia vaskular.

“Faktor risiko lain, seperti hipertensi dan diabetes, bisa memainkan peran penting dalam pengembangan demensia vaskular. Demikian, efek aktivitas fisik lebih baik terhadap penyakit Alzheimer dibanding demensia vaskular,” kata Boyoung kepada Medical News Today.

Dasar genetik untuk penyakit Alzheimer dan demensia vaskular amat berbeda. Oleh karena itu, pencegahan pada faktor risiko tertentu (tekanan darah atau indeks massa tubuh) bisa menciptakan hasil yang berbeda, baik untuk penyakit Alzheimer maupun demensia vaskular.

5. Masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut
Olahraga yang Ringan sekalipun Mampu Turunkan Risiko Demensia

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, Boyoung berharap penelitian terhadap hubungan manfaat olahraga intensitas ringan dengan risiko demensia bisa lebih diperdalam. Hal ini bisa dilakukan dengan durasi pemantauan yang lebih panjang dan tinjauan tingkat aktivitas fisik yang lebih detail.

“Karena demensia memiliki periode subklinis yang cukup panjang, diperlukan penelitian dengan durasi pemantauan yang juga lebih panjang pula. Lalu, karena pola aktivitas fisik bisa berubah, studi di masa depan perlu memperhatikan hal ini,” Boyoung menyarankan.

Sementara masih banyak pertanyaan tentang manfaat olahraga intensitas ringan dan risiko demensia yang belum terjawab, setidaknya tersingkap sudah manfaat olahraga terhadap lansia. Daripada tidak berolahraga, kelompok lansia dapat melindungi otak dari penuaan dengan berolahraga ringan sekali pun.

Olahraga merupakan suatu kegiatan jasmani yang dilakukan untuk memelihara kesehatan dan memperkuat otot – otot tubuh. Olahraga adalah cara alami menjaga kesehatan dan mencegah penyakit. Penelitian membuktikan, aktif bergerak setiap hari dapat menjauhkan dari risiko penyakit. Bertolak dari hal tersebut, olahraga dapat dikatakan sebagai obat, yang kemudian menginspirasi terlahirnya terapi olahraga (sport therapy).

Olahraga juga dapat Meningkatkan kemampuan otak :Latihan fisik yang rutin dapat meningkatkan konsentrasi, kreativitas, dan kesehatan mental. Hal ini karena olahraga dapat meningkatkan jumlah oksigen dalam darah dan mempercepat aliran darah menuju otak.